Tuesday, March 28, 2017

Yeti, Si Kucing Ajaib

Lama gak ngepost, dateng-dateng judulnya udah kayak sinetron lanjutan Eneng dan Kaos Kaki Ajaib aja. 


Hehe ga kerasa ya udah bulan Maret. Eh, tunggu, udah mau April malah. Terus post terakhir gue masih tentang Japanism yang mana itu ditulis Bulan Januari kemarin. Wow, semudah itu sekarang rasanya gue meninggalkan blog. Padahal justru karena sudah memasuki semester rentannya anak kuliah, tentu semakin banyak rasa gundah, gelisah, cemas, tegang, dsb yang banyak sekali bisa ditulis. Tapi coba kesampingkan hal itu sebentar dan marilah kita semua berfokus pada cerita gue tentang suatu makhluk hidup ciptaan Allah SWT. bernama Yeti.


Semua ini berawal kira-kira empat minggu yang lalu ketika weekend akhirnya datang, hari yang paling gue sambut dengan suka cita setelah menghadapi penatnya kehidupan di Kota Depok.

#tsah

Hari Sabtu itu, siang-siang, panas, enaknya minum yang dingin-dingin, gue di  kamar sendirian main laptop dengan keadaan pintu kamar yang terbuka. Gak lama kemudian, mulai terdengar suara grasak-grusuk bokap gue kalau lagi siap-siap mau ke masjid buat Sholat Dzuhur.

Waktu itu nyokap gue lagi pergi entah kemana, jadinya sendirianlah gue di rumah. Masih main laptop.

Lagi asik-asiknya ngeliatin cowok-cowok Korea kesukaan q, tiba-tiba terdengar suara kucing yang mengeong-ngeong dengan sangat keras. Refleks, gue pun nengok ke arah pintu rumah yang kelihatan jelas dari kamar gue. Gue keluar kamar dan menghampiri pintu depan.

Di sana, di balik pintu kawat rumah, terlihat seekor kucing berwarna campur aduk ga jelas (abu-abu, putih, kuning, coklat) sedang duduk mengeong-ngeong sambil menengadahkan kepalanya. Matanya besar, seperti mata kucing kebanyakan. Dia terlihat besar, gendut (yang gue ketahui kemudian bahwa ternyata dia lagi hamil. Emang ya, gendut sama hamil tuh 11-12), bulunya juga kelihatan halus walaupun warnanya campur aduk gak jelas begitu.

'Ih lucu' itu yang ada di benak gue pertama kali.

Maka di siang hari yang sangat terik itu, gue berdiri depan pintu rumah sambil adu mata dengan seekor kucing hamil berwarna campur aduk.





Sungguh produktif. 


Karena capek berdiri, gue pun jongkok depan pintu masih sambil adu mata dengan tuh kucing. Tapi sepertinya kucing itu dapat merasakan bahwa apa yang sedang dia lakukan bersama seorang manusia saat itu sangatlah tidak berfaedah, beberapa menit kemudian dia pun pergi.

Gue pun berdiri lalu ikutan pergi; balik ke kamar nontonin cowok-cowok Korea.

Siapa sangka, itulah pertama kalinya gue berinteraksi dengan Yeti.


Keesokan harinya, ketika gue sedang bermain laptop (lagi) di kamar, kembali terdengar suara kucing mengeong-ngeong dengan sangat keras. Gue, merasa sudah tau itu suara milik siapa, langsung keluar kamar dan kembali jongkok  depan pintu sambil ngeliatin si Yeti.

Gak beberapa lama kemudian, nyokap gue dari arah dapur dateng sambil teriak, "Eeeeeh laper ya kamu, pasti laper, mau makan siang yaaa?"

Kalau nyokap ngomongnya ga dengan nada kayak ke bayi gitu dan ga sambil ngeliat kucingnya, mungkin gue akan merasa pertanyaan itu diajukan buat gue. 

Gue pun ngikutin nyokap ke dapur yang langsung mencampurkan nasi merah dan udang kecil-kecil di suatu piring plastik.

"Mama itu kucing siapa?" tanya gue sambil memperhatikan tangan nyokap yang dengan lihai mencampurkan menu makan siang - yang kebetulan menu makan siang gue juga hari itu - untuk si kucing.

"Gak tau tuh, dia sering kesini aja minta makan kalau udah waktunya. Kalau dia denger suara piring, dia pasti langsung datang. Kayak gini nih," terus sama nyokap gue piring-piring langsung dibunyiin dan pas banget si kucing langsung mengeong dengan keras.

Maka siang itu, gue dan nyokap pun jongkok bareng-bareng di depan pintu rumah sambil ngeliatin Yeti makan dengan lahapnya (bahkan nasi merahnya pun dimakan).

Terbukti apa yang dikatakan nyokap gue emang bener. Selesai makan siang, dia pun pergi. Tapi pas malam, ketika bokap gue mau makan dan mengeluarkan suara-suara piring, kembali terdengar suara si Yeti minta makan.

Hal itu menjadi suatu kejadian yang cukup unik buat gue. Karena gue ga pernah sebelumnya merasakan kayak gimana sih punya hewan peliharaan. Gue sama nyokap emang suka kucing, tapi bokap sendiri ngelarang ada kucing atau hewan berbulu lainnya, karena asma gue sudah cukup sensitif sama hal-hal kecil sekalipun. Jadinya ya, kalau ada kucing lucu cuma bisa bilang 'Ih Lucu!', terus ngeliatin, terus yaudah ga bisa dibawa pulang :(

Kejadian Yeti datang ke rumah gue lalu minta makan di waktu siang dan malam hari lama-lama bukan merupakan hal yang aneh lagi buat gue. Walaupun begitu, gue masih suka jongkok depan pintu rumah sambil adu mata sama si Yeti kalau nyokap gue lagi ngambilin makan, atau sekedar ngeliatin si Yeti kalau lagi makan dengan lahapnya.

Sampai suatu hari, ketika si kucing datang, nyokap gue yang biasanya selalu menanyakan pertanyaan yang sama ("Eeeh kamu laper yaaa? Mau makan yaaaa?") kali ini menyambut kedatangan si kucing dengan sebuah nama.

"Yetiiiiiii, Yetiiiiii kamu laper yaaaa? Mau makan yaaaaa?"

Dengan heran, gue pun keluar kamar dan bertanya ke nyokap kenapa si kucing dinamain Yeti.

"Ya gak ada arti apa-apa. Yeti aja."

Maka semenjak itu, gue pun ikut-ikutan menyebut si kucing dengan nama Yeti.



Disinilah suatu kejadian ajaib mulai terjadi.

Mulainya dua minggu yang lalu, waktu itu gue lagi sendirian di rumah. Seperti biasa gue main laptop dalam keadaan pintu kamar dibuka biar pintu depan rumah langsung keliatan kalau misalnya ada tamu atau siapa gitu yang dateng. Tiba-tiba ada suara kucing kenceng. Awalnya gue pikir, 'Oh, ada si Yeti', tapi entah kenapa suara kucingnya waktu itu beda. Kayak berasa lebih kenceng dan lebih deket. Gue pun nengok ke arah pintu.

Bener aja ada si Yeti.




Tapi di dalam rumah.



Yeti ada di dalam rumah. Di depan pintu kamar gue.


Pada saat itulah definisi terjadi keheningan selama beberapa detik sambil beradu mata dengan seseorang benar-benar terjadi dalam hidup gue. Gue beneran diem sambil adu mata dengan si Yeti, dan otak gue sedang berusaha mencerna kejadian yang terjadi.

Setelah keheningan beberapa detik itu, Yeti mulai mengeong dan gue pun mulai sadar bahwa ada kucing dalam rumah. Cepet-cepet gue pun keluar kamar dan menggiring (Buset dikira domba)  Yeti biar segera keluar dari rumah. Pas gue mau buka pintu rumah, gue kaget. Kaget, soalnya ternyata waktu itu pintu rumah gue dalam keadaan terkunci setelah bokap nyokap gue pergi.

Dengan bingung, gue pun nyari kunci pintu rumah dan langsung buka pintu biar si Yeti keluar. 

Yeti pun keluar dengan nurut.

Malamnya gue ceritain ke nyokap gimana tiba-tiba ada si Yeti di dalam rumah, tapi nyokap gue cuma ketawa dan menganggap angin lalu cerita gue itu.

Minggu berikutnya, alias minggu kemaren, ketika gue lagi-lagi sedang bermain laptop dan pintu kamar kembali di buka (fyi di rumah lagi cuma ada gue dan bokap), terdengar lagi suara si Yeti. Kali ini suaranya persis sama kayak minggu kemaren. Kenceng dan lebih deket. Dengan setengah ga percaya, gue nengok ke arah pintu rumah dan bener aja,


si Yeti lagi-lagi ada di dalam rumah gue.


Depan kamar gue. Persis kayak minggu sebelumnya.

Kali ini dengan segera gue langsung menghampiri Yeti buat nyuruh dia keluar. Bokap gue yang lagi nonton tv di ruang keluarga, ikutan nengok dan berseru dengan kaget, "Hah, kok ada kucing? Suruh keluar neng, suruh keluar!"

Waktu itu Yeti ga senurut minggu kemaren, kali ini dia harus gue setengah angkat dulu biar keluar. Dan hari itu pintu depan rumah gak lagi dalam keadaan terkunci. Tapi tetep aja gue heran, kapan dia masuk atau gimana dia bisa masuk sedangkan nyokap gue pergi dari pagi dan bokap daritadi ada di dalam rumah.

Kali ini gue gak menceritakan soal si Yeti yang lagi-lagi ada di dalam rumah ke nyokap gue. Karena gue merasa, ini adalah suatu kejadian yang gak bakal keulang lagi kan pastinya????


Tapi ternyata gue salah.



Keesokan harinya ketika gue lagi main laptop (tolong jangan dikritik, kerjaan gue emang gini kalau pulang ke rumah; depan laptop terus), LAGI-LAGI terdengar suara si Yeti. Kali itu yang ga ada di rumah adalah bokap gue, dan gue lagi berdua doang sama nyokap. Langsung aja kedengeran suara nyokap gue, "Eeeeeeeh ini kok ada si Yeti???? Si Yeti kok ada di dalam rumah??? Neeng Neeng ini Yeti kok ada di dalem???"

Buru-buru gue keluar kamar sambil langsung jawab, "Mama! Ituuu kemaren yang aku ceritain pas ada si Yetiii, kayak gini jugaa dia tiba-tiba ada di dalam rumaaah, ga tau masuk dari manaaa"

"Ihhh ya ampun udah tau dia rumah ini sampe dicariin, pasti laper yaaa....ih Neng! perutnya udah kempes! Ih udah lahiran ya dia??"

Ya, dan nyokap gue malah heboh sendiri sedangkan gue ngeliatin si Yeti sambil mikir kok bisa nih kucing masuk??? Dari mana dia masuk???

"Yaudah, suruh dia keluar, mama ambilin makannya dulu." 

Terus sama nyokap gue seperti biasa disiapin makan di piring plastik kecil dengan menu nasi merah + lauk yang keluarga gue makan hari itu juga. Benar-benar seperti ada anggota keluarga baru saja rasanya.

Gue pun ngambil piring plastiknya dan menggiring (Yeti bukan domba guys tolong diingat)  Yeti biar dia makan di luar. Pas gue mau buka pintu, gue diem sebentar.




Pintu rumah gue lagi dalam keadaan terkunci ternyata waktu itu.




Tanpa ngomong apa-apa, gue ngambil kunci pintu yang ada di meja ruang tamu dan bukain pintu buat si Yeti yang udah mengeong-ngeong dengan hebohnya karena pengen cepet-cepet makan.






Jadi, gue sempat memikirkan kejadian ini berulang-ulang. Banyak opsi yang bisa ditarik agar membuat kejadian Yeti-ada-di-dalam-rumah-padahal-rumahnya-dalam-keadaan-terkunci ini menjadi suatu hal yang logis. Kayak misalnya, mungkin nyokap atau bokap gue emang saat buka pintu rumah agak lengah jadinya kemasukan kucing, terus kucingnya ngumpet dan keluar beberapa saat kemudian. Atau bisa juga sebenernya di dalam rumah gue ini ada sebuah lobang besar yang bisa dimasukin oleh si Yeti. Tapi kalau bener gitu, harusnya ada hewan-hewan lain yang bisa ikutan masuk?? Tikus misalnya???





Engga, bahkan itu gak terdengar logis.






Satu-satunya yang gue harapkan adalah semoga Yeti bukan kucing jadi-jadian. Amin.

1 Words from....:

  1. Kenapa harus Yeti sih, Yeti kan raksasa gunung salju!

    ReplyDelete